Refaat Alareer dan puisi yang ditulisnya.

GAZA CITY – Seolah-olah mengetahui akhirnya dia akan mati dibunuh oleh Israel melalui serangan bertubi-tubi Israel, penyajak Palestin, Refaat Alareer menukikan sebuah sajak bertajuk “Jika Aku Mesti Mati” yang dikongsi pada 1 November lalu.

Refaat salah seorang pemimpin pengarang generasi muda Gaza yang memilih untuk menulis dalam bahasa Inggeris untuk menceritakan kisah mereka, terbunuh dalam serangan Israel pada Khamis.

Menurut rakan beliau, Mosab Abu Toha dalam perkongsian di media sosial, turut terbunuh dalam serangan itu adalah keluarga Refaat yang enggan meninggalkan utara Gaza yang menjadi tempat serangan Israel.

Puisi yang dikongsi dan dipinkan di platform X berbunyi:

Jika aku mesti mati,
Kau mesti hidup
Untuk menceritakan kisah aku
Untuk menjual barang aku
Untuk membeli sehelai kain
Dan beberapa tali, (jadikan ia putih dengan ekor yang panjang)
Supaya seorang kanak-kanak,
Di suatu tempat di Gaza
Sambil memandang syurga dengan matanya
Menunggu ayahnya yang pergi dalam kebakaran-
Dan tidak mengucapkan selamat tinggal kepada sesiapa pun
Tidak ke dagingnya
Tidak juga kepada dirinya sendiri-
Melihat layang-layang, layang-layang saya yang awak buatkan,
Terbang ke atas
Dan terfikir sejenak ada bidadari yang membawa kembali cinta
Jika aku mesti mati
Biarkan ia membawa harapan
Biarkan ia menjadi cerita

Puisi tersebut telah dikongsi sebanyak 67,000 kali dan mendapat tanda suka daripada 92,000 pengguna X.

Refaat beberapa hari selepas Israel memulakan serangan darat pada Oktober, berkata, bahawa dia enggan meninggalkan utara Gaza, pusat pertempuran pada masa itu.

Dalam satu temuramah, dia berkata, tidak ada tempat yang selamat untuk rakyat Palestin berlindung di Gaza.

“Tiada jalan keluar dari Gaza. Apa yang perlu kita lakukan… lemas? Bunuh diri beramai-ramai? Adakah ini yang Israel mahu? Dan kita tidak akan melakukannya.

“Saya seorang ahli akademik, mungkin perkara paling sukar yang saya ada di rumah adalah penanda ekspo. Tetapi jika Israel menyerang kita, jika mereka menyerang kita, buka pintu ke pintu untuk membunuh kita.

“Saya akan menggunakan penanda itu, lemparkan kepada tentera Israel, walaupun itu adalah perkara terakhir yang saya akan dapat lakukan.

“Dan ini adalah perasaan semua orang di Palestin. Kami tidak berdaya dan kami tidak akan rugi apa-apa,” katanya.

Refaat adalah antara 17,800 penduduk Gaza yang telah dibunuh oleh rejim Israel sejak serangan bermula 60 hari lalu.- Agensi

‚Äč