Saturday, July 11, 2020
Home Tag IHPR

Tag: IHPR

IHPR bulan Mei -5.5%

Ketua Perangkawan, Datuk Seri Dr. Mohd Uzir Mahidin berkata, penurunan keseluruhan indeks Perlombongan (-52.7%) adalah didorong oleh kejatuhan harga komoditi global seperti minyak mentah dan gas asli.

IHPR pengeluaran tempatan turun 1.9%

Menurutnya, indeks perlombongan mencatatkan kadar penurunan tertinggi iaitu 35.8 peratus, diikuti bekalan elektrik & gas 0.3 peratus dan bekalan air 0.3 peratus.

IHPR pengeluar tempatan bulan Februari naik 0.9%

Kenaikan indeks keseluruhan ini disumbangkan oleh peningkatan indeks pertanian, perhutanan & perikanan (9.2%), bekalan elektrik & gas (1.6%) dan pembuatan (0.8%).

IHPR Januari naik 2.8%

Ketua Perangkawan, Datuk Seri Mohd Uzir Mahidin berkata, berdasarkan 1,063 item yang diliputi dalam IHPR, 41.9 peratus item menunjukkan peningkatan pada Januari 2020 berbanding Januari 2019.

Indeks Harga Pengeluar tempatan bulan Disember naik 3.5%

Indeks pertanian, perhutanan & perikanan dan perlombongan masing-masing merekodkan peningkatan dua digit sebanyak 21.9 peratus dan 19.3 peratus, diikuti bekalan elektrik & gas 1.2 peratus dan pembuatan 0.5 peratus.

Indeks Harga Pengeluar Pengeluaran Tempatan naik 1.2%

Ini adalah perubahan tahun ke tahun positif yang pertama setelah penurunan 12 bulan berturut-turut sejak November 2018.

IHPR pengeluaran tempatan turun 2.4 peratus pada September

Bagaimanapun, indeks bekalan elektrik dan gas meningkat 1.3 peratus, menurut Jabatan Perangkaan dalam kenyataan hari ini.

Indeks Harga Pengeluar dijangka deflasi 1.5% tahun ini

Ini disumbangkan terutamanya oleh harga minyak domestik yang dijangka turun walaupun had harga RON95 telah diubah, sejajar dengan penyusutan harga minyak mentah global.

IHPR turun

Indeks Harga Pengeluar (IHPR) pengeluaran tempatan menurun 1.5 peratus pada bulan Mac 2019 berbanding tempoh yang sama tahun sebelumnya.

IHPR pengeluaran tempatan November turun 2.9

Indeks Harga Pengeluar (IHPR) pengeluaran tempatan berasaskan tahun ke tahun menurun 2.9 peratus pada bulan November 2018 berbanding 0.7 peratus pada Oktober 2018.